ISLAM YANG DIHILANGKAN KELUNAKANNYA
Prof Madya Dr Mohd Asri Zainul Abidin
(sertai facebook DrMAZA.com dan twitter realDrMAZA)

Saya sering juga menghadiri program-program yang dianjurkan oleh pelbagai gereja di persekitaran tempat tinggal saya di Bandar Oxford ini. Saya ingin melihat dan mendengar cara mereka. Ternyata gereja itu telah jauh berubah dari apa yang tercatat dalam sejarah mereka.

Dahulunya, hukuman dan penyiksaan ke atas mereka yang dianggap tidak sealiran menjadi amalan gereja. Betapa ramai yang dibakar hidup-hidup, diseksa dengan pelbagai siksaan yang kejam, dimalukan dan pelbagai lagi penindasan. Kesemuanya atas nama Jesus.

Bukan sedikit Yahudi dan Muslim yang dibunuh di Eropah dengan cara yang begitu dahsyat. Bahkan bukan sedikit golongan pembaharuan Kristian sendiri yang berbeza mazhab seperti Protestan yang dibakar hidup-hidup. Bumi Oxford turut menyaksikan kekejaman itu dalam sejarahnya. Betapa ramai juga saintis yang dibakar dan dibunuh. Kesemuanya atas nama Tuhan. Kononnya mereka menghukum penentang Tuhan, ataupun yang berbeza dengan Tuhan yang ditafsirkan oleh mereka.

 

Berubah

Hari ini, pendekatan gereja sudah jauh berubah. Sangat lunak. Sekularisasi yang memisah agama dari kuasa politik telah membawa gereja kepada keadaan yang lebih tabi’i dan rasional. Bicaranya penuh dengan keterbukaan dan kasih sayang. Mereka sering mengulangi ayat bahawa kita hanya ingin berkongsi pendapat, dan menyebarkan mesej yang baik. Kita tidak ingin memaksa orang lain menjadi kristian tetapi ingin berkongsi dengan mereka. Bertukar pandangan tentang Tuhan dan berkongsi isu-isu kemanusiaan.

Di Gereja St Aldates diperuntukkan pagi Hari Selasa ‘Prayer for the Muslim World’. Juga, banyak pula aktiviti gereja yang menarik untuk pelbagai pihak. Kelas tarian, kelas English, Sejarah, lawatan dan perjumpaan mingguan. Ramai orang dari pelbagai agama hadir untuk bersosial. Tiada penekanan untuk menerima Christianity sebaliknya sekadar memberikan khidmat. Ramai mereka yang mengendalikan program itu sendiri tidak mendalam dari segi ilmu theology itu sendiri. Banyak persoalan yang ditanya, sukar ataupun gagal dijawab dengan jawapan yang memuaskan. Namun, walaupun mereka tidak menawan dengan hujah, tetapi dengan menambat hati dan jiwa. Banyak aktiviti kebajikan yang mereka lakukan di seluruh dunia menarik perhatian manusia.

Saya melihat ramai sekali orang-orang cina yang terlibat dengan pelbagai aktiviti gereja di sini dan di seluruh UK. Ramai yang menjadi petugas dan pendakwah. Mereka sangat aktif. Bahkan ada gereja yang memberikan tumpuan khas untuk mereka. Saya percaya bahawa Christianity akan mendapat tempat di hati rakyat China. Bahkan tidak mustahil satu hari China akan menjadi negara yang terbesar penduduk Kristiannya. Dalam adat dunia, sesiapa yang bekerja dia mendapat hasilnya. Demikianlah pihak gereja. Mereka amat bijak apabila melihat perkembangan China hari ini. Mereka mengambil peluang yang ada. Jika masa depan China seperti yang diramalkan, sekali lagi Christianity berada di puncak.

 

 

Malang

Malang sekali umat Islam. Agama yang dianugerahkan Allah sebagai rahmat untuk sekelian alam tidak disebarkan dengan kesungguhan. Jika disebarkan pun, ramai yang menggunakan pendekatan yang salah. Orang Islam bukan tidak ada wang. Namun mereka telah bazirkan kepada perkara-perkara yang tidak kena tempatnya. Pergilah lihat kepada surau-surau yang dibina oleh jabatan-jabatan agama untuk Orang Asli di Malaysia, sebahagiannya menjadi tempat binatang-binatang bersolat. Tiada petugas yang menjaga.

Bukan sahaja kebajikan Orang Asli, tetapi surau yang dibelanjakan oleh wang zakat itu pun dibiarkan begitu sahaja. Jangan tanya kosnya yang mungkin melebihi harga patut. Namun jika kita ke kawasan pendalaman Thailand umpamanya, kita akan dapati ramai pendakwah muda Kristian yang berasal dari Barat yang sanggup tinggal beberapa tahun untuk menyebarkan agama mereka. Saya pernah melihat mereka ketika suatu masa dahulu saya menyertai aktiviti dakwah kawasan pendalaman Thailand.

 

Akal Dan Jiwa

Islam agama yang berbicara kepada akal dan jiwa manusia. Nas-nas Islam berhujah dengan akal manusia, dan dalam masa yang sama memujuk mereka. Inilah asas pendekatan dakwah Islam. Islam tidak pernah kenal kegiatan ganas dalam dakwah, samada pada tindakan ataupun perkataan yang jelek. Allah mengarahkan muslim dalam firmanNYA: (maksudnya)

“dan berbicaralah kepada manusia dengan baik” (Surah al-Baqarah 83).

Ayat ini menyatakan “berbicaralah kepada manusia” bukan sekadar berbicara kepada orang muslim sahaja. Dalam Tafsir at-Tabari, ketika mengulas ayat ini dinukilkan kata-kata Hasan al-Basri: “maksud ayat ini; perkataan yang lunak, adab yang baik, akhlak yang mulia”.

Banyak nas al-Quran dan hadis yang mengajar kita untuk melakukan pendekatan yang lunak dalam menyeru orang lain kepada kebenaran. Bukan melalui paksaan. Bukan dengan kekerasan. Bukan dengan cercaan. Firman Allah: (maksudnya)

“Dan jika seseorang dari kalangan musyrikin (polytheist) meminta perlindungan kepadamu, maka berilah perlindungan kepadanya sehingga dia sempat mendengar keterangan-keterangan Allah (tentang hakikat Islam itu), kemudian hantarlah dia ke tempat yang aman. Yang demikian itu (perintah tersebut) kerana mereka itu kaum yang tidak mengetahui (hakikat Islam)” (Surah at-Taubah, ayat 6).

Dalam ayat di atas non-muslim yang meminta bantuan dilindungi dan dihantar ke tempat yang aman sekalipun mereka enggan menerima Islam setelah mendengar hujah yang benar.

Dalam Surah al-Nisa, Allah berfirman: (maksudnya)

“dan hendaklah kamu berbuat baik kepada kedua ibu bapa, dan kaum kerabat, dan anak-anak yatim, dan orang-orang miskin, dan jiran tetangga yang dekat, dan jiran tetangga yang jauh, dan rakan sejawat, dan orang musafir yang terlantar, dan juga hamba yang kamu miliki. Sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang sombong takbur dan membangga-banggakan diri”. (ayat 36)

Kata at-Tabari: “maksud al-jar bil-janb dalam ayat ini ialah jiran yang jauh dan asing. Ia merangkumi muslim, musyrik (polytheist) yahudi dan kritian”.

Mazhab yang empat bersepakat bahawa harus kita muslim mengucapkan takziah kepada non-muslim. Ibn Qudamah dalam al-Mughni menyebut bahawa antara ucapan muslim apabila memberikan takziah kepada non-muslim ialah: “Moga Allah memberikan ganti musibah yang menimpamu dengan yang terbaik dalam kalangan keluargamu”.

Politik

Hubungan indah yang Islam gariskan antara muslim dan non-muslim telah bertukar menjadi isu politik dalam banyak keadaan. Ajaran-ajaran agama ini yang dibuat oleh sesetengah pihak hanya memilih nas-nas yang ungkapkan oleh al-Quran dan hadis dalam suasana peperangan tapi cuba dilaksanakan dalam suasana aman dan manusia mencapai tahap perubahan yang seperti ini. Sedangkan nas semasa aman dan nas semasa perang tidak sama. Hasilnya, ramai bukan muslim gagal melihat wajah Islam yang asal. Allah yang Maha rahmat itu sering dilukis dalam gambaran Allah yang Maha bengis.

Jika gereja berubah dari negatif kepada positif, kita patut berubah kepada positif yang jelas termaktub dalam nas-nas kita. Isu hubungan muslim dan non-muslim kadang-kala dimainkan oleh mereka yang berkepentingan politik. Kerja muslim sepatutnya berdakwah dan berdialog dengan cara yang baik, bertukar menjadi bercoleteh dan merepek dalam perkara yang selekeh. Kita asyik “complain” dakwah orang, kita tidak buat dakwah kita. Kita bising ‘talking Bible’ orang lain, kita tidak sediakan pun ‘Talking Quran’ kita.

Hari ini dunia persaingan. “Market” dakwah dan pemikiran sangat terbuka. Ia boleh sampai kepada manusia melalui pelbagai cara. Jika kita hendak menawan manusia, tawanlah akal dan jiwanya. Maka, nanti ajaran ini akan meresap ke dalam dirinya. Namun, sekadar berleter sebab orang berdakwah ataupun berkempen, tidak akan memberi apa-apa kekuatan untuk orang menerima kita.